Ketika Anda Lahir di Negara yang Salah

Leave a comment

16/01/2014 by Ng William

Akhir-akhir ini cuaca lagi buruk di Indonesia, khusus nya Jakarta yang awan nya lagi hobi-hobi nya ngeledek daerah dibawahnya, gimana enggak mau hujan kok setengah-setengah, sebelah sini hujan gede, sebelah sini gak hujan, sebelah sana, hujan rintik.

Terlebih saat gua nulis (ketik) tulisan (ketikan) ini, bunyi hujan di atap kayak bunyi kerikil kecil kena atap, ga enak deh dengernya, ngeri atap jeblos terus kerikilnya berjatuhan di kamar, ya gitu deh.

Yang lagi trending di acara berita nasional yah Manado lagi kena musibah, engga ada angin engga ada hujan (gak ada hujan kok bisa banjir?) tiba-tiba berita nya hujan hampir di seluruh Sulawesi Utara.

Sebenarnya lagi bingung mau nulis apaan (bingung kok maksa nulis!?), tapi entah napa lagi mau ngebahas ini, gara-gara sempat baca artikelnya lagi kali ya. Mau bahas negara super paling misterius di Asia, DPR Korea, atau biasa di sebut Korea Utara.

image

Negara yang berbatasan dengan Cina dan Korea Selatan ini memiliki ±25 juta jiwa, entah gimana mereka bisa nyaman beranak cucu, entahlah, bukan anak gua gini.

Sejak wafatnya anak almarhum bapak Korea Utara, Kim Jong Il beberapa waktu lalu (udah agak lama sih), kita sebut saja DPRK (Democratic People’s Republic of Korea) mengalami perubahan yang agak positif, si anak ketiga Kim Jong Il, Kim Jong Un yang besar di Swiss dengan nilai yang tidak menggembirakan, terpilih melanjutkan tonggak kekuasaan Korea Utara dari si bapak nya yang kolot.

image

Rada bingung sama riwayat susunan pemimpin DPRK? Begini nih, negara ini punya pemimpin pertama yaitu Kim Il Sung yang sangat disembah dihormati di Kor-Ut, dihormatin nya itu ibaratkan Korea Utara itu Agama Nasrani dan Kim Il Sung itu Yesus nya.

Nah, Kim Il Sung udah lama meninggal dan setelah ia meninggal, tonggak kekuasaan nya di pegang Kim Jong Il, yang enggak lama meninggal, kok engga enak ya bacanya…

Kim Jong Il itu pemimpin Korea Utara setelah Kim Il Sung, ibaratnya presiden kedua, dan dia juga dihormatin, ibarat kalau Yesus punya anak laki, terus lanjutin pewartaan Yesus gitu, kira-kira begitu kasarnya, bayangin aja sendiri.

Nah sekarang yang megang Korea Utara itu anak ketiganya Kim Jong Il (kalau gak salah), namanya Kim Jong Un.

Balik lagi ke sebelum jelasin silsilah, Kim Jong Un itu terpaksa balik ke Korea Utara karena bapaknya meninggal dan dia harus mimpin negaranya karena dia anak kesayangan bapaknya.

Dia harus melanjutkan filosofi negaranya yang anti-barat dan mandiri, dia tetap melanjutkan teguh milik kakek dan bapaknya, yaitu nuklir.

Sebenarnya bodo amat sih Kor-Ut mau main nuklir atau kaga, yang kepo Amerika Serikat sebenarnya, aslinya Amerika cuma pengen ngendaliin Kor-Ut, tapi Kor-Ut nya kaga mau dan ngotot. Beragam cara pun dilakukan biar Amerika bisa kendaliin Korea Utara, yaitu bikin isu-isu ancaman ke Korea Utara tentang bom nuklir dan lewat Korea Selatan dengan perdana menteri nya Kor-Sel yang kurus, sipit, pake kacamata (kaga inget namanya), nah dia ini boneka nya Amerika, dan dia demen kasih ancaman ke Korea Selatan.

Gua nulis jadi kayak nulis berita gini ya.

Sebenarnya masih bingung Korea Utara dapet duit darimana buat bikin pangkalan nuklir begitu, walaupun pernah keungkap kalau banyak bangunan setengah jadi di Korea Utara, yang gak selesai gara-gara kesulitan dana.

Stasiun tv disana aja cuma ada beberapa doang yang dimana durasi program acara nya cuma 30%, sedangkan 70% nya berisi iklan propaganda dari pemerintah, acara nya pun masih acara klasik, kayak nyanyi tradisional gitu, gak ada kpop-kpopan gitu deh pokoknya.
Bayangin aja sekumpulan lelaki setengah baya berambut cepak seperti pemimpinnya joget-joget, uhh.

Sampai saat ini, Korea Utara secara khusus masih sering dapat suplai barang impor dari Cina, Korea Selatan dan Jepang.
Denger-denger sih hape android udah tembus ke Korea Utara, jangan ngarep Apple nembus ke Kor-Ut.

Skip skip, warga Korea Utara itu mengtuhankan para pemimpinnya, mereka udah dapet pemikiran komunis nya dari kecil. Contoh, saat di sekolah mereka dapet perintah seperti ini “Dek, kalau kamu mau sekolah, coba kamu mohon barang-barang sekolah ke Tuhan.” – mana mungkin ada barang jatuh dari langit (!)

Nah setelah kagak dapet, si anak dapet perintah lagi, “Dek coba kamu mohon barang-barang sekolah ke pemimpin kita, Bapak Pemimpin Kim Il Sung.” setelah sang anak memohon maka sang anak dikasih barang-barang sekolah, sehingga si anak mengerti kalau butuh apa-apa, kan ada negaranya yang siap kasih kebutuhan mereka, bukan Tuhan yang kasih, maka mereka sangat berterima kasih ke negara dan “Bu, siapa itu Tuhan?” si anak bertanya.

image

Warga Korea Utara itu kalau kerja dari pagi sampai malam, mirip di Indonesia sih kalau lagi lembur, mereka makan dan lain udah di sediain negara, kalau dapat gaji walau kecil (kan makan dan kebutuhan dikasih negara) bisa lah buat jajan di restoran, jangan salah di sana ada restoran dan tempat minum walau gak banyak.

Mereka itu gak berani melanggar hukum, sehingga tingkat kriminalitas hampir menyentuh 0% (survey ngaco), entah apa kerja polisi disana selain menjaga pemimpin negara.

Selain itu warga nya kadang ada hari dimana mereka disuruh kerja bakti beramai-beramai di jalan, seperti negebersihin jalan dari salju, mereka melakukannya hampir seharian dengan penuh cinta kasih (boong).

image

Intinya sih bayangin aja kalau elu tinggal di Korea Utara, gak bakal ada tuh yang namanya manusia aneh-aneh, macam pelacur atau gigolo gitu…
Kalau mikir positif, kehidupan elu gak ada bumbu-bumbu manis pahit kehidupan, ga ada orang curhat di twitter, ga ada kata-kata setengah bijak setengah labil di path, ga ada namanya istiah jomblo apalagi yang ngenes.

Gua ga tau bagaimana kehidupan percintaan disana apalagi sampai nikah, apakah seperti drama korea? Atau dijodohkan orang tua? Atau mereka mendapatkan jodoh seperti ikut undian lotre? Entahlah.

Ketika elu lahir di Korea Utara, bisa jadi elu lahir dari rahim ibu yang salah, salahkan lah letak geografi Korea Utara, kenapa lu harus turun ke dunia tapi disana, kenapa gak selatan dikit biar nyampe ke Korea Selatan atau utara dikit biar nyampe Rusia.

Apa elu mau lahir, hidup, gede, sekolah, kerja, mati hanya untuk satu orang, Tuhan ku Juru Selamat, Kim Il Sung.

(kalimat barusan hanya fiksi)

Advertisements

Tinggalkan Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

January 2014
M T W T F S S
« May   Feb »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  
%d bloggers like this: